Home / Lifestyle / Bagaimana Hukum Salat Gerhana Bulan Penumbra yang Tidak Dapat Dilihat dengan Mata Telanjang

Bagaimana Hukum Salat Gerhana Bulan Penumbra yang Tidak Dapat Dilihat dengan Mata Telanjang

Fenomena langit Gerhana Bulan Penumbra akan terjadi Sabtu (6/6/2020) malam ini. Dikutip dari laman BMKG, Gerhana Bulan Penumbra terjadi saat posisi bulan matahari bumi tidak persis sejajar. Hal ini membuat bulan hanya masuk ke bayangan penumbra bumi.

Akibatnya, saat gerhana terjadi, bulan akan terlihat lebih redup dibanding saat purnama. Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaludin mengungkapkan Gerhana Bulan Penumbra tidak dapat dikenali oleh orang awam. Dikarenakan bayangan gerhana sangat samar.

Lantas apakah salat gerhana dianjurkan bila tidak bisa melihat gerhana dengan mata telanjang? Ahli Ilmu Falak atau Astronomi Islam dari Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta, Dr Muhammad Nashirudin MA MAg mengungkapkan tidak perlu melaksanakan salat gerhana pada momen Gerhana Bulan Penumbra. Hal itu karena gerhana tidak dapat dilihat oleh mata telanjang.

"Sejatinya yang disunahkan salat gerhana adalah jika gerhana tampak oleh kita," imbuhnya. Nashirudin menambahkan, Gerhana Bulan Penumbra sangat sulit diamati, meski menggunakan alat bantu. "Sebetulnya pakai teleskop pun belum tentu jelas," ungkapnya.

Nashirudin menyebut bukan berarti orang yang bisa mengamati Gerhana Bulan Penumbra yang disunahkan untuk melaksanakan salat gerhana. "Karena amalan ini disunahkan untuk semua orang, tidak hanya yang memiliki alat pengamatan saja," ungkapnya. Meskipun secara hisab atau perhitungan bisa diketahui adanya Gerhana Bulan Penumbra, Nashirudin menyebut bukan itu yang menjadi ukurannya.

"Namun yang menjadi ukuran adalah gerhana tersebut tampak atau tidak oleh kita secara kasat mata," ungkap Nashirudin. Menurutnya salat gerhana dilakukan karena sebuah sebab, yakni kenampakan gerhana. "Kalau sebab itu muncul maka disunahkan, maka ketika melakukan sesuatu tanpa sebab kenampakan, lantas landasan melakukannya apa," ujar Nashirudin.

Nashirudin menyebut tidak ada landasan kuat bagi umat Islam yang melaksanakan salat gerhana di momen Gerhana Bulan Penumbta. "Salat gerhana disunahkan ketika gerhana nampak, lantas jika tidak nampak, tidak ada alasan syar'i untuk melakukannya," ungkapnya. Nashirudin mengungkapkan Gerhana Bulan Penumbra tidak dipahami oleh orang awam.

"Misalkan ada pengumuman 'mari salat gerhana', orang awam akan melihat langit tidak ada gerhana, karena memang tidak ada kenampakan gerhana, jadi tidak perlu," ujarnya. Sementara itu, BMKG mengungkapkan Gerhana Bulan Penumbra akan mulai pada Sabtu dini hari pukul 00.45 WIB. Waktu puncak Gerhana Bulan Penumbra akan terjadi pada puku 02.25 WIB.

Adapun gerhana akan berakhir pada pukul 04.04 WIB. Sementara itu BMKG mengungkapkan seluruh proses gerhana dapat dilihat di Asia. Kemudian sebagian besar Australia bagian Barat, sebagian besar Afrika bagian Timur, dan Samudera Hindia.

Proses gerhana pada saat Bulan terbit dapat diamati di Eropa, Afrika bagian Barat, Samudera Atlantik, dan sebagian kecil Amerika Selatan bagian Timur. Proses Gerhana pada saat Bulan terbenam dapat diamati di Asia bagian Timur, Samudera Pasifik bagian Barat, dan Australia bagian Timur. Gerhana ini tidak akan dapat diamati di sebagian besar wilayah Amerika dan Samudera Pasifik bagian Timur.

Sementara itu Gerhana Bulan Penumbra 6 Juni 2020 ini merupakan anggota ke 67 dari 71 anggota pada seri Saros 111. Gerhana bulan sebelumnya yang berasosiasi dengan gerhana ini adalah Gerhana Bulan Penumbra 26 Mei 2002. Adapun gerhana Bulan yang akan datang yang berasosiasi dengan gerhana bulan ini adalah Gerhana Bulan Penumbra 17 Juni 2038.

Sementara itu di tahun 2020 akan terjadi 6 (enam) kali gerhana, yaitu 2 (dua) kali gerhana Matahari dan 4 (empat) kali gerhana Bulan. Rinciannya adalah sebagai berikut: 1. Gerhana Bulan Penumbra (GBP) 11 Januari 2020 yang dapat diamati dari Indonesia

2. Gerhana Bulan Penumbra (GBP) 6 Juni 2020 yang dapat diamati dari Indonesia 3. Gerhana Matahari Cincin (GMC) 21 Juni 2020 yang dapat diamati dari Indonesia berupa Gerhana Matahari Sebagian, kecuali di sebagian besar Jawa dan di sebagian kecil Sumatera bagian Selatan. 4. Gerhana Bulan Penumbra (GBP) 5 Juli 2020 yang tidak dapat diamati dari Indonesia

5. Gerhana Bulan Penumbra (GBP) 20 November 2020 yang dapat diamati dari wilayah Indonesia bagian Barat menjelang gerhana berakhir. 6. Gerhana Matahari Total (GMT) 14 Desember 2020 yang tidak dapat diamati dari Indonesia.

About Admin

Avatar
Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup.

Check Also

Koleksi Terbaru LBS Ini Terinspirasi Banyaknya Aktivitas di Rumah Saat Pandemi Ini

Merayakan ulang tahun ke 8 yang jatuh pada tanggal 1 Agustus 2020, LOOKBOUTIQUESTORE (LBS) menghadirkan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *