Home / Metropolitan / #TangkapDewiTanjung Jadi Trending Tudingan Dewi Tanjung pada Novel Baswedan Terbukti Salah

#TangkapDewiTanjung Jadi Trending Tudingan Dewi Tanjung pada Novel Baswedan Terbukti Salah

Kasus penyiraman air keras Novel Baswedan kini mulai menemukan titik terang. Dua penyerang Novel Baswedan akhirnya ditangkap pada Kamis 26 Desember 2019. Mengejutkannya penyerang Novel Baswedan ini merupakan anggota Polri yang masih aktif.

Ditangkapnya penyerang Novel Baswedan, membuat nama Dewi Tanjung kembali menjadi sorotan. Dewi Tanjung sempat menuding jika kasus Novel Baswedan ini hanyalah rekayasa. Bahkan, Dewi Tanjung melaporkan Novel Baswedan atas dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks di media elektronik.

Dengan ditangkapnya pelaku penyerangan Novel Baswedan ini seakan menjawab jika tudingan Dewi Tanjung itu salah. Hingga muncul tagar #TangkapDewiTanjung dan menjadi trending di Twitter dan lebih dari 6400 cuitan. Melihat ramainya tagar tersebut, Dewi Tanjung pun memberikan tanggapannya.

Dewi Tanjung mengaku penasaran dengan pelaku penyiram air keras kepada Novel Baswedan. Hal itu diungkapkan Dewi Tanjung melalui laman YouTubenya. Dewi Tanjung mengaku tak menyangka jika dirinya kembali menjadi sorotan di penghujung tahun 2019 ini.

Padahal sejak pelaporanNovelBaswedanyang disebutnya rekayasa ini ramai, namanya dikira bakal meredup. Setelah itu,DewiTanjungmenyindir tagar #DewiTanjungDitangkap ini justru membuatnya pusing melihat tingkah netizen. "Tagar #TangkapDewiTanjung di penghujung 2019 ini nama Nyai masih berkibar di media sosial, media online dan TV.

Nyai pikir penghujung 2019 ini nama Nyai bakal tenggelam, ternyata muncul lagi malah sampai ada tagar," ucapDewiTanjung. "Emang Nyai ini ayam, emang Nyai kambing, main tangkap tangkap. Heuh pusing deh," ucap Dewi Tanjung. Setelah itu,DewiTanjungmengungkapkan tanggapannya terkait penangkapan pelaku penyeranganNovelBaswedan.

Ia pun memberikan pujian atas kinerja polisi yang selama 2,5 tahun kasus ini mandek, kini bisa terkuak. "Gimana ya pendapat Nyai, ya biasa aja. Berarti polisi benar benar bekerja dong dan sesuai harapannya Novel Baswedan sudah ditangkap 2 orang. Dan katanya polisi juga pelakunya," ujar Dewi Tanjung. Kemudian,DewiTanjungmempertanyakan pelaku yang disebut menaruh dendam dan benci kepada Novel Baswedam

"Pertanyaan Nyai, kenapa polisi sampai begitu benci samaNovelBaswedan, lalu menyimpanNovelBaswedanpakai air keras sampai matanya buta?" paparDewiTanjung. Selain itu,DewiTanjungpun mempertanyakan soal motif pelaku yang samapi rela rela datang subuh demi siram air keras ke wajahNovelBaswedan. "Ada apa dengan polisi ini sampai mau maunya, datang ke rumah Novel Baswedan, subuh subuh pas Novel sholat subuh untuk menyiram air keras," tanya Dewi Tanjung

Lantas,DewiTanjungpun berharap kebenaran soal pelaku dan motif penyeangan terhadapNovelBaswedanini bisa terungkap. "Hebat, hebat," ujarDewiTanjungsambil tepuk tangan. "Nyai mengapresiasi kerja polisi udah menangkap pelaku penyerangan Novel Baswedan. Semoga kebenarannya terungkap," tambahnya.

Dewi Tanjung pun sangat ingin bertemu dengan penyerangNovelBaswedandan menanyakan beberapa pertanyaan yang membuatnya penasaran "Nyai pengen banget ketemu sama pelakunya. Pertanyaaanya, dia menyiram Novel ini pakai air apa? Karena dia disiram dari kanan, yang buta kiri. Tapi di TKP hasil tim labfor menunjukkan asam sulfat. "Nyai penasaran sama airnya aja, pakai air apa si pelaku ini menyiramNovelBaswedan, sampai bisa buta begitu," ucapDewiTanjung.

"Nyai tuh pengen banget ketemu pelaku ini. Pelaku ini nunggu berapa lama, pelaku nyiram jam 5. Sangat sabar ya pelaku datang tarohlah jam 4, atau begadang di sekitar sana, dia nunggu Novel di sana, cukup luar biasa," imbuhnya. Menurut Ketua Presidium IPW Neta S Pane, pelaku menyerangNovelBaswedanmenggunakan air aki. "Dia menyerang Novel dengan air aki mobil yang sudah dicampur air, yang dia siapkan sebelumnya," katanya.

Menurut Neta S Pane, pelaku menyerangNovelBaswedanlantaran kesal. "tujuannya karena merasa kesal dan dendam dengan ulah Novel, yang tidak dijelaskan kenapa yang bersangkutan dendam pada Novel," katanya. IPW sendiri mengapresiasi terhadap Polri karena telah mengungkap kasusNovelBaswedan.

"IPW berharap kasus Novel ini dibuka Polri dengan transparan ke publik, terutama dalam kasus menyerahkan dirinya terduga pelaku penyerangan," kata Neta S Pane. Meski begitu pernyataan Neta S Pane belum dapat dipastikan kebenarannya karena pihak Kepolisian belum merilis fakta sebenarnya. Sementara itu Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menanggapi kabar tertangkapnya terduga pelakupenyiramanairkeraske penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)NovelBaswedan.

Mahfud MD mengatakan, dirinya telah mengetahui informasi tersebut. Diduga, ada dua orang pelaku yang diamankan. "Sudah tahu saya, ada dua orang," kata Mahfud MD di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (27/12/2019).

Saat dikonfirmasi lebih lanjut, Mahfud MD hanya menjawab singkat. "Bagus," kata dia. Untuk diketahui, penyidik KPKNovelBaswedandisiram air keras oleh orang tak dikenal pada 11 April 2017 lalu.

Saat itu, Novel baru saja menunaikan shalat subuh di Masjid Al Ihsan, dekat rumahnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Akibatpenyiramanairkerasini, kedua mataNovelBaswedanterluka parah.

About Admin

Avatar
Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup.

Check Also

Begini Kronologinya Praktik Peredaran Surat Swab Tes Palsu di Bandara Soekarno Hatta TERBONGKAR

Kasus praktik peredaran surat swab tes palsu terbongkar.Jajaran Polresta Bandara Soekarno Hatta, Tangerang berhasil mengungkap …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *