Home / Nasional / Terdakwa Jiwasraya Bolak-Balik Jalani Rapid Test Covid-19 Ketika Dihadirkan menuju Persidangan

Terdakwa Jiwasraya Bolak-Balik Jalani Rapid Test Covid-19 Ketika Dihadirkan menuju Persidangan

Jaksa Penuntut Umum pada Kejaksaan Agung menghadirkan enam terdakwa kasus dugaan tindak pidana korupsi dalam pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Jiwasraya (Persero) ke persidangan. Pada Rabu (10/6/2020) ini, sidang beragenda mendengarkan pembacaan nota keberatan terhadap surat dakwaan atau eksepsi yang dibacakan Jaksa Penuntut Umum. Mereka yaitu, Benny Tjokrosaputro, Komisaris PT Hanson International Tbk; Heru Hidayat, Presiden Komisaris PT Trada Alam Minera (Tram); Hendrisman Rahim, Mantan Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Hary Prasetyo, mantan Direktur Keuangan PT Asuransi Jiwasraya (Persero); Syahmirwan, mantan Kepala Divisi Investasi dan Keuangan PT Asuransi Jiwasraya (Persero); serta terakhir Direktur PT Maxima Integra, Joko Hartono Tirto. "Kami menjaga. Kami memantau betul," kata Bima Suprayoga, Kepala Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang, saat ditemui di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Rabu (10/6/2020). Upaya menghadirkan para terdakwa tersebut ke persidangan sudah dilakukan sejak pekan lalu pada agenda sidang mendengarkan pembacaan surat dakwaan.

Untuk mengantisipasi penyebaran pandemi virus corona atau Covid 19di antara para terdakwa, maka pihaknya secara rutin menggelar rapid test. "Kami (melakukan, red) rapid (terdakwa red). Mereka keluar masuk rumah tahanan, kami tes. Kesehatan terjamin," ujarnya. Dia mengharapkan agar keenam terdakwa itu dapat sehat selalu dan mengikuti jalannya persidangan sampai pembacaan putusan.

"Moga moga mereka sehat terus supaya sidang berjalan," tambahnya. Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum pada Kejaksaan Agung, Ardito Muwardi, mengumumkan kerugian negara akibat kasus dugaan korupsi dalam pengelolaan keuangan dan dana investasi pada PT Asuransi Jiwasraya (Persero) mencapai Rp 16,8 Triliun. Hal ini diungkap Ardito pada saat membacakan surat dakwaan di ruang sidang Prof DR HM Hatta Ali SH MH, Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, pada Rabu (3/6/2020) siang.

Upaya merugikan keuangan negara itu dilakukan Direktur PT Hanson Internasional Benny Tjokrosaputro, Presiden Komisaris PT Trada Alam Minera, Heru Hidayat; dan Direktur PT Maxima Integra Joko Hartono Tirto. Perbuatan itu dilakukan bersama mantan petinggi PT Jiwasraya, yaitu mantan Direktur Utama, Hendrisman Rahim, mantan Direktur Keuangan Hary Prasetyo dan eks Kepala Divisi Investasi, Syahmirwan.

About Admin

Avatar
Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup.

Check Also

Taruhannya Sangat Mahal Desak Pembelajaran Tatap Muka Dihentikan Legislator PKS

Klaster baru yang muncul akibat dibukanya pembelajaran tatap muka bagi sekolah di zona hijau dan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *